Perbedaan Barista dan Bartender: Jaga Keseruan, Jangan Sampai Tertukar!

admin

Perbedaan Barista dan Bartender: Jaga Keseruan, Jangan Sampai Tertukar!

Kamu suka nongkrong di kafe atau bar? Tentu sudah tidak asing lagi dengan para peracik minumannya, yaitu barista dan bartender. Keduanya memang mirip dan sama-sama meracik minuman untuk pelanggan.

Meski mirip, barista dan bartender merupakan profesi yang berbeda, lho. Keduanya menguasai keahlian yang berbeda pula. Jadi, jangan sampai tertukar, ya!

1. Tempat Kerja

ilustrasi coffee shop dan bar (unsplash.com/nate_dumlaounsplash.com/thefreebirds)

Barista adalah orang yang bekerja di kedai kopi, kafe, dan restoran dengan menyajikan kopi kepada pelanggan. Tugas utama barista adalah membuat kopi menggunakan mesin espresso maupun metode manual brew. Tempat kerja seorang barista umumnya memiliki suasana yang santai dan ramah.

Selain pekerjaan yang terlihat serupa, ada perbedaan penting antara menjadi barista dan bartender. Meskipun keduanya mungkin terlibat dalam penyajian minuman, tugas dan lingkungan kerja mereka sangat berbeda.

Barista adalah orang yang terampil dalam menyajikan kopi dan minuman lainnya di kafe. Mereka mempersiapkan minuman kopi dengan hati-hati, mencampurkan berbagai rasa dan bahan dengan gaya yang unik. Ruang kerja mereka umumnya terbatas pada kafe yang nyaman, di mana para pelanggan biasanya menikmati minuman mereka dengan suasana yang tenang dan santai.

Sementara itu, bartender bekerja membuat minuman di bar, lounge, klub, maupun restoran yang menyajikan minuman beralkohol, mixology, dan liquor. Mereka biasanya menyajikan berbagai minuman mixology dengan atraksi yang menarik jika diminta. Lingkungan kerja mereka lebih beragam dan dapat jauh lebih ramai dari kafe pada umumnya.

2. Fokus pada Minuman Berbeda

Ilustrasi bartender meracik minuman (unsplash.com/andreygrodz)

Perbedaan utama antara barista dan bartender adalah fokus pada minuman yang mereka kerjakan. Barista berfokus pada minuman yang berbahan dasar kopi, serta beberapa menu nonkopi seperti teh dan cokelat. Beberapa jenis minuman yang dihasilkan oleh barista antara lain espresso, cappuccino, latte, dan sebagainya. Selain itu, barista juga bertanggung jawab dalam mengelola mesin kopi dan menghasilkan kualitas kopi yang baik.

Cek Gaji Lainnya:  5 Tips Efektif saat Deadline Pekerjaan Menyusul, Buat Perencanaan yang Handal!

Di dunia minuman, seringkali terjadi kekeliruan antara peran barista dan bartender. Padahal keduanya memiliki perbedaan yang cukup signifikan. Jadi, mari kita bahas perbedaan di antara keduanya agar tidak salah paham.

Barista adalah seorang ahli sdm minuman yang berfokus pada kopi. Mereka menguasai berbagai teknik pengolahan biji kopi, seperti penggilingan, ekstraksi, serta tata cara penyajian yang tepat. Barista juga terampil dalam membuat berbagai jenis minuman kopi, baik yang berbasis espresso maupun minuman kopi dengan campuran susu, seperti cappuccino atau latte. Kreativitas dan kehalusan rasa merupakan keahlian utama yang dimiliki oleh seorang barista.

Sementara itu, bartender berfokus pada minuman mixology, baik yang mengandung alkohol maupun yang tidak. Tugas utama bartender adalah mencampur dan menyajikan berbagai koktail, bir, serta minuman lain yang cocok untuk dicampur. Dalam menjalankan tugasnya, bartender menguasai teknik mencampur minuman dengan proporsi yang tepat, menggunakan bahan-bahan berkualitas, serta mengkreasikan rasa yang unik. Selain itu, bartender juga harus memiliki pengetahuan yang baik tentang jenis-jenis minuman serta cara penyajiannya yang benar.

Jadi, perbedaan mendasar di antara barista dan bartender terletak pada focus mereka dalam dunia minuman. Barista lebih menguasai seni pengolahan dan penyajian kopi, sedangkan bartender lebih ahli dalam seni mencampur minuman-mixology yang menarik. Dengan memahami perbedaan ini, kita tidak akan lagi bingung dan salah memanggil mereka. Mereka memiliki keahlian dan peran yang spesifik, jangan sampai tertukar!

3. Keterampilan dan pengetahuan yang dibutuhkan

ilustrasi barista membuat latte art (unsplash.com/nixcreative)

Seorang barista memiliki keterampilan dan pengetahuan untuk meracik kopi dengan berbagai bahan dan teknik pembuatan. Tidak hanya sekedar meracik, mereka juga memiliki pengetahuan mengenai biji kopi dan pengelolaan mesin kopi yang menjadi nilai tambah. Selain itu, sebagai barista, mereka juga perlu memiliki kemampuan menghasilkan latte art yang memukau.

Cek Gaji Lainnya:  Bagaimana cara membangun personal branding yang kuat dalam pencarian kerja?

Peran seorang barista dalam industri kopi sangat berbeda dengan seorang bartender dalam industri minuman keras. Meskipun keduanya berhubungan dengan minuman, tapi pekerjaan dan pengetahuan yang dibutuhkan sangatlah berbeda.

Seorang barista terampil dalam mengolah biji kopi untuk menciptakan rasa yang enak dan memukau. Mereka memiliki pengetahuan tentang berbagai jenis biji kopi, teknik penyeduhan, dan seni latte untuk menghasilkan kopi yang sempurna. Tentunya kamu pernah melihat seorang barista di kedai kopi kesukaanmu, dengan penuh konsentrasi menyajikan secangkir kopi indah di mejamu.

Sedangkan seorang bartender memerlukan pengetahuan tentang berbagai jenis alkohol, teknik mencampur minuman, dan meraciknya sesuai selera pelanggan. Mereka dapat menjadi magnet sebuah bar dengan cara menyajikan trik-trik mixing yang memukau. Mungkin kamu pernah melihat bartending langsung atau sekadar menonton di film maupun drama?

4. Tanggung Jawab Tambahan

ilustrasi bartender dan pelanggan (freepik.com/prostooleh)

Barista tidak hanya bertanggung jawab membuat minuman. Mereka memiliki tanggung jawab tambahan untuk menjaga kebersihan area kerja mereka. Selain itu, mereka juga harus melakukan kalibrasi alat-alat pembuat kopi sebelum kedai dibuka dan bersifat teknis.

Pada dasarnya, peran barista dan bartender berbeda satu sama lain. Barista, seperti yang kita ketahui, adalah orang yang terampil dalam menyajikan kopi dengan berbagai teknik dan peralatan khusus. Mereka bertanggung jawab untuk menciptakan minuman kopi yang nikmat dan menarik bagi pelanggan.

Sementara itu, bartender memiliki tanggung jawab yang berbeda. Mereka adalah ahli dalam mengolah minuman beralkohol dan menciptakan kreasi minuman baru yang menarik. Tugas bartender juga termasuk memastikan bahwa pelanggan sudah cukup usia untuk mengonsumsi minuman beralkohol yang mereka pesan. Saat tidak sibuk membuat minuman, bartender juga berperan sebagai pendengar yang baik dan menemani pelanggan untuk berbincang.

5. Jam Kerja

ilustrasi barista sedang bekerja (freepik.com/freepik)

Salah satu perbedaan lain antara barista dan bartender adalah jam kerja. Biasanya, kafe atau kedai kopi buka dari siang hingga malam. Seorang barista dapat bekerja pada shift pagi, siang, atau malam. Namun, ada juga kedai kopi yang buka selama 24 jam.

Cek Gaji Lainnya:  Apa yang harus saya ketahui tentang perusahaan sebelum wawancara?

Selain nama yang terdengar mirip, ada perbedaan signifikan antara barista dan bartender. Keduanya bekerja di industri minuman, tetapi memiliki tugas dan tanggung jawab yang berbeda. Jadi, jangan sampai tertukar antara kedua profesi ini!

Perbedaan pertama terletak pada tempat kerja. Barista biasanya bekerja di kedai kopi atau kafe, di mana mereka berfokus pada pembuatan dan penyajian minuman kopi. Sementara itu, bartender bekerja di bar atau klub, di mana minuman beralkohol menjadi fokus utama mereka.

Tugas barista meliputi penggilingan dan ekstraksi biji kopi, pembuatan berbagai jenis minuman kopi, seperti espresso, cappuccino, dan latte, serta menyajikan minuman kepada pelanggan. Mereka juga bertanggung jawab menjaga kualitas biji kopi yang digunakan sesuai dengan standar yang ditetapkan.

Sedangkan bartender memiliki tanggung jawab yang lebih luas. Selain menyajikan minuman beralkohol, mereka juga harus menguasai berbagai teknik dalam mencampur minuman dan membuat koktail yang enak dan menarik. Bartender juga harus memiliki pengetahuan tentang beragam jenis minuman beralkohol dan cara membuatnya dengan tepat.

Waktunya pun berbeda. Kedai kopi atau kafe biasanya buka sejak pagi hingga malam hari. Oleh karena itu, barista biasanya mulai bekerja pada pagi hari dan berhenti saat outlet tutup. Sedangkan bar dan klub biasanya buka pada sore hingga dini hari. Biasanya, pelanggan baru datang saat malam hari. Jadi, umumnya bartender mulai sibuk bekerja pada jam malam.

Demikianlah perbedaan antara barista dan bartender. Meskipun kedua profesi ini berhubungan dengan minuman, tugas dan lingkungan kerjanya sangat berbeda. Jadi, jangan sampai tertukar ketika mengacu pada salah satu dari mereka!

Nah, sekarang kamu sudah mengetahui perbedaan antara barista dan bartender. Keduanya memang sama-sama meracik minuman, tetapi jenis dan teknik yang mereka gunakan berbeda. Oleh karena itu, penting untuk tidak tertukar antara keduanya!

Leave a Comment